www.bisnistoday.co.id
Selasa , 16 Juli 2024
Home HEADLINE NEWS Presiden Jokowi Tekankan ‘Climate Change’ di KTT India
HEADLINE NEWSKawasan Global

Presiden Jokowi Tekankan ‘Climate Change’ di KTT India

PRESIDEN JOKOWI saat penyampaian sesi I KTT G20, New Delhi, India./setpres/
Social Media

NEW DELHI, Bisnistoday – Dalam pertemuan sesi pertama para pemimpin dunia G20, saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 India yang digelar di Bharat Mandapam, IECC, Pragati Maidan, New Delhi, India, pada Sabtu, (9/9), Presiden Jokowi menekankan perhatian dunia terhadap perubahan iklim.

Presiden Jokowi, mengutarakan, sejumlah upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi peningkatan suhu bumi yang diprediksi akan terus meningkat dalam lima tahun ke depan.

“Bumi kita tengah sakit, pada bulan Juli lalu, suhu dunia capai titik tertinggi dan diprediksi akan terus naik dalam lima tahun ke depan, ini akan sulit ditahan, kecuali dunia menghadangnya secara masif dan radikal,” ucap Presiden Jokowi.

Mempertimbangkan, hal ini, Presiden menegaskan, perlunya percepatan transisi ekonomi rendah karbon menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan. Presiden menilai hingga saat ini pelaksanaan penurunan emisi masih sangat terbatas.

“Komitmen pendanaan negara maju, masih sebatas retorika dan di atas kertas, baik itu pendanaan climate USD 100 miliar per tahun, maupun fasilitas pendanaan loss dan damage,” tuturnya.

Dukungan Investasi Hijau

Presiden Jokowi mengungkapkan bahwa saat ini negara-negara berkembang membutuhkan bantuan dalam bidang teknologi dan investasi hijau untuk mempercepat penurunan emisi di dunia.

“Kami negara berkembang, sangat ingin mempercepat penurunan emisi, tapi kami butuh dukungan untuk alih teknologi dan untuk investasi hijau,” kata Presiden.

Selain itu, Presiden juga menuturkan bahwa pendanaan dalam percepatan penurunan emisi juga dinilai penting. Kerja sama antara pemerintah dan sektor swasta harus dilanjutkan karena dinilai dapat menjadi pembawa perubahan yang besar untuk menurunkan emisi.

“Tahun lalu di Bali, Indonesia telah menginisiasi G20 Bali Global Blended Finance Alliance, skema Just Energy Transition Partnership (JETP) ini harus diperluas dan diperbesar,” ungkap Presiden.

Untuk itu, Presiden menyebutkan bahwa dibutuhkan standar global seperti dalam hal pengelompokan kegiatan ekonomi dan bisnis untuk mencegah praktik greenwashing.

“Dibutuhkan standar global, seperti taksonomi untuk mencegah praktik greenwashing dan reformasi Bank Pembangunan Multilateral (MDB) harus merefleksikan representasi negara-negara anggotanya,” jelas Presiden.

Turut mendampingi Presiden dalam pertemuan yakni Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan Menteri Keuangan Sri Mulyani.//

Arsip

BISNISTODAY – INSPIRE YOUR BUSINESS

PERTAMINA IS THE ENERGY

Happy Anniversary Bisnistoday.co.id

SOROTAN BISNISTODAY

Beritasatu Network

Related Articles

Timnas Spanyol
HEADLINE NEWS

Spanyol Juara Euro 2024 Usai Tumbangkan Inggris

JAKARTA, Bisnistoday – Terjawablah sudah spekulasi juara Euro 2024, bahwa Timnas Spanyol...

Donald Trump
Kawasan Global

FBI Ungkap Identitas Pelaku Penembakan Donald Trump

WASHINGTON, Bisnistoday - Didalam rapat umum di Negara Bagian Pennsylvania pada Sabtu waktu...

Donald Trump
HEADLINE NEWS

Donald Trump Ditembak Saat Berpidato

MOSKOW, Bisnistoday  - Mantan presiden Amerika Serikat Donald Trump Ditembak saat muncul...

Timnas Spanyol
HEADLINE NEWS

Inggris Harus Bermain Sempurna di Final Piala Eropa

JAKARTA, Bisnistoday – Timnas Inggris bakal menghadapi lawan berat yakni Timnas Spanyol...