www.bisnistoday.co.id
Sabtu , 24 Februari 2024
Home EKONOMI Industri Fesyen dan Kerajinan Diminta Terapkan Aspek Produksi Berkelanjutan
EKONOMI

Industri Fesyen dan Kerajinan Diminta Terapkan Aspek Produksi Berkelanjutan

industri fesyen dan kerajinan
Social Media

JAKARTA, Bisnistoday- Kemenperin mendorong mendorong para pelaku industri fesyen dan kerajinan untuk menerapkan prinsip sustainability dalam proses produksinyaSaat ini, desain suatu produk tidak bisa dilepaskan dari unsur bahan baku dan lingkungannya. Aspek keberlanjutan atau sustainability merupakan suatu faktor penting dari sebuah produk dan sudah menjadi tren sekaligus kebutuhan masyarakat.. 

“Desain yang baik bukan hanya mampu memberikan nilai tambah suatu produk dari sisi penampilan maupun manfaat bagi konsumen, namun juga bagaimana desain tersebut bisa meminimalkan dampak negatif bagi lingkungan.”

Gati Wibawaningsih

“Desain yang baik bukan hanya mampu memberikan nilai tambah suatu produk dari sisi penampilan maupun manfaat bagi konsumen, namun juga bagaimana desain tersebut bisa meminimalkan dampak negatif bagi lingkungan.” kata Dirjen IKMA Gati Wibawaningsih pada acara Launching Program Indonesia Fashion and Craft Awards Tahun 2020 secara virtual di Jakarta, Rabu (26/8).

Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka menyelenggarakan kompetisi desain bertaraf nasional dengan tajuk Indonesia Fashion and Craft Awards (IFCA) 2020. Kompetisi tersebut dilaksanakan dengan tujuan untuk mencari desainer muda berbakat dalam bidang fesyen dan kriya atau kerajinan yang memiliki visi sustainability.

Gati menjelaskan, upaya ini juga dalam rangka mengoptimalkan potensi industri kreatif yang ada di Indonesia. Berdasarkan laporan Ekonomi Kreatif Outlook di tahun 2019, produk domestik bruto (PDB) ekonomi kreatif naik setiap tahunnya. Kontribusi ekonomi kreatif terhadap PDB di tahun 2018 mencapai angka sekitar Rp. 1.105 triliun atau naik sebesar 10% dibanding tahun sebelumnya. Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa tiga sektor dengan kontribusi terbesar terhadap PDB yaitu subsektor kuliner (41,40%), fesyen (18,01%) dan kriya atau craft (15,40%). 

“Selama ini kami memberikan pelatihan kepada pelaku industri fesyen dan kriya dengan menekankan pada pengetahuan tentang target pasar. Sekarang, kami mendorong agar pelaku sektor ini dapat memberikan kontribusi positif terhadap keberlanjutan lingkungan dan isu ketimpangan pendapatan,” papar Dirjen IKMA Kemenperin.

Produksi Melonjak

Seperti dilaporkan oleh World Economic Forum (Januari, 2020), produksi industri fesyen meningkat dua kali lipat dari tahun 2010. Namun, hal ini juga menimbulkan persoalan karena hampir 85% produk fesyen tidak didaur ulang sehingga berakibat pada peningkatan emisi karbon. Industri fesyen sendiri tercatat menyumbang 10% emisi karbon di dunia. “Oleh karena itu sudah saatnya para desainer dan pelaku kreatif turut peduli dan ikut mendukung pencapaian Sustainable Development Goal dengan memperhatikan isu sosial, ekonomi dan lingkungan,” jelas Gati Wibawaningsih. 

Sementara, Direktur IKM Kimia, Sandang, Kerajinan, dan Industri Aneka Kemenperin E. Ratna Utarianingrum menjelaskan, peserta yang terpilih sebagai 100 nominator terbaik akan mendapatkan kesempatan mengikuti coaching tahap pertama. Kemudian, 14 nominator terbaik dari kategori kriya dan kategori fesyen terbaik akan mendapatkan coachingtahap kedua. “Mereka juga akan mendapatkan fasilitasi biaya pembuatan prototype dan berkesempatan untuk mendapatkan akses ke pengrajin lokal dan akses pasar, serta material branding,” ujar Ratna

Arsip

BISNISTODAY – INSPIRE YOUR BUSINESS

PERTAMINA IS THE ENERGY

PT WILMAR Padi Indonesia

SOROTAN BISNISTODAY

BISNISTODAY – INSPIRE YOUR BUSINESS

Related Articles

Lifting MIgas
EKONOMI

Lifting Migas Kepri Diatas Target

TANJUNG PINANG, Bisnistoday - Lifting migas Provinsi Kepulauan Riau tahun 2023 tercatat...

EKONOMI

Lima Bendungan Siap Diresmikan Tahun Depan

JAKARTA, Bisnistoday  - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat...

EKONOMI

HCML Dukung Target Pencapaian SKK Migas 

PASURUAN, Bisnistoday – Kontraktor Kontrak Kerja Sama Husky – CNOOC Madura Limited...

EKONOMI

Pemerintah Mesti Awasi Ketat Jika TikTok Shop Kembali Buka

JAKARTA, Bisnistoday - TikTok Shop telah resmi ditutup pemerintah selama sebulan lebih,...