www.bisnistoday.co.id
Selasa , 16 Juli 2024
Home BURSA & KORPORASI Bursa Jelang Rilis Inflasi AS, IHSG Ditutup Menguat Tipis
Bursa

Jelang Rilis Inflasi AS, IHSG Ditutup Menguat Tipis

IHSG menguat
IHSG pada perdagangan akhir pekan,Jumat (17/05) ditutup menguat
Social Media

JAKARTA, Bisnistoday – Menjelang rilis inflasi Amerika Serikat (AS), Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan Rabu (13/9) ditutup menguat tipis 1,51 poin ke posisi 6.935,48. Sementara indeks LQ45 bnaik 0,76 poin ke posisi 954,22.

“Bursa global bergerak variatif dan cenderung melemah seiring dengan penantian investor terhadap data inflasi Amerika Serikat (AS) yang akan diumumkan malam ini, serta menantikan pertemuan kebijakan penting yang akan dibahas oleh Bank Sentral Eropa (ECB) di hari Kamis, dan terdapat gesekan geopolitik global,” sebut Tim Riset Pilarmas Investindo Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Rabu (13/9).

Data inflasi AS akan memberikan petunjuk terhadap pergerakan tingkat suku bunga acuan The Federal Reserve (The Fed).

Selain itu, kenaikan harga minyak mentah akan berdampak terhadap kenaikan inflasi AS, terutama pada inflasi inti AS dan berisiko memberikan pertimbangan kepada The Fed untuk menaikkan tingkat suku bunga.

Meroketnya harga minyak mentah tidak lepas dari Arab Saudi yang harus menjual harga minyak senilai 100 dolar AS per barel untuk menutupi pengeluaran pemerintah dan proyek mereka selanjutnya.

Sementara itu, gesekan geopolitik makin melebar setelah Korea Utara menembakkan rudal balistik yang jatuh ke luar Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Jepang, dan membuat pemerintah Jepang memprotes hal tersebut.

Sebagai informasi, Korea Utara sendiri sudah rutin meluncurkan rudal yang bahkan bisa meluncur antarbenua dan dapat sewaktu-waktu menyerang AS.

Dibuka Menguat

Dibuka menguat, IHSG betah di teritori positif sampai penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih betah di zona hijau hingga penutupan perdagangan saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, tujuh sektor meningkat yaitu dipimpin sektor energi sebesar 0,89 persen, diikuti sektor barang baku dan sektor infrastruktur yang masing- masing naik sebesar 0,54 persen dan 0,51 persen.

Sedangkan, empat sektor terkoreksi yaitu dipimpin sektor teknologi turun paling dalam minus 2,05 persen, diikuti sektor transportasi & logistik dan sektor keuangan yang masing-masing minus 0,70 persen dan 0,44 persen.

Saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu INET, INPS, OMED, PTMP dan APEX. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar, yakni TFAS, WIDI, PACK, AEGS dan RELF.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.219.180 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 19,10 miliar lembar saham senilai Rp10,95 triliun. Sebanyak 234 saham naik, 298 saham menurun, dan 221 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain, indeks Nikkei melemah 69,89 poin atau 0,21 persen ke 32.706,50, indeks Hang Seng melemah 16,67 poin atau 0,09 persen ke 18.009,22, indeks Shanghai melemah 13,99 poin atau 0,45 persen ke 3.123,07, dan indeks Strait Times menguat 4,47 poin atau 0,14 persen ke 3.218,93./

 

Arsip

BISNISTODAY – INSPIRE YOUR BUSINESS

PERTAMINA IS THE ENERGY

Happy Anniversary Bisnistoday.co.id

SOROTAN BISNISTODAY

Beritasatu Network

Related Articles

ihsg melemah
Bursa

Awal Pekan IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

JAKARTA, Bisnistoday – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan awal pekan,...

IHSG dan rupiah menguat
Bursa

Akhir Pekan IHSG dan Rupiah Kembali Menguat

JAKARTA, Bisnistoday – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan kurs rupiah pada...

Bursa

Pasar Respon Positif Pidato Ketua The Fed, IHSG dan Rupiah Menguat

JAKARTA, Bisnistoday - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan Kamis (11/07)...

Bursa

IHSG dan Rupiah Menguat

JAKARTA, Bisnistoday + Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan Rabu (10/07)...