Press "Enter" to skip to content

Waskita Karya Kucurkan Loan ke Anak Usaha Jalan Tol

BERIKAN PINJAMAN : PT Waskita Karya Tbk holding kucurkan shareholder loan ke anak usaha bidang jalan tol yakni PT Waskita Toll Road, untuk biaya proyeknya.
Social Media

JAKARTA, Bisnistoday –  PT Waskita Karya (Persero) Tbk memberikan Shareholder Loan kepada PT Waskita Toll Road (WTR) sebesar Rp6,42 Triliun, yang bersumber dari hasil Penyertaan Modal Negara (PMN) yang telah diterima pada akhir tahun 2021. Pemberian shareholder loan tersebut dalam rangka penyelesaian jalan tol milik WTR yang tengah pada tahap konstruksi. 

“Dengan adanya dukungan dari Pemerintah melalui PMN tahun 2021, kami yakin Perseroan dapat melanjutkan proses penyelesaian jalan tol yang sempat tertunda semenjak pandemi COVID-19,” ujar Dirut PT Waskita Karya (Persero) Tbk,  Destiawan Soewardjono dalam keteranganya di Jakarta, Rabu (16/2). 

“Selain meningkatkan kinerja operasional dan keuangan, penyelesaian jalan tol juga dapat memperlancar proses divestasi yang sedang dijalankan Perseroan. Hal ini disebabkan kecenderungan investor memilih jalan tol yang telah beroperasi, baik beroperasi parsial maupun penuh” tambah Destiawan. 

Bentuk pinjaman tersebut akan digunakan WTR untuk setoran modal kepada PT Waskita Sriwijaya Tol, PT Waskita Bumi Wira dan PT Trans Jabar Tol serta pemberian dana dalam bentuk shareholder loan kepada PT Kresna Kusuma Dyandra Marga, PT Waskita Transjawa Toll Road dan PT Cimanggis Cibitung Tollways. 

Berita Terkait : Waskita Bidik Proyek IKN Nusantara dan Asing

Selain itu, pemberian loan diharapkan dapat memaksimalkan kinerja usaha WTR sehingga nantinya akan memberikan nilai tambah bagi Perseroan sebagai Pemegang Saham mayoritas dari WTR. 

Seiring dengan dukungan dari Pemerintah serta implementasi 8 streams penyehatan keuangan Waskita, Perseroan akan fokus pada peningkatan kinerja operasional, salah satunya melalui penyelesaian jalan tol bersama WTR. Dengan fokus pada bisnis operasional, tentunya akan memperbaiki kinerja keuangan Perseroan pada tahun 2022 dengan cara meningkatkan pendapatan dari sektor konstruksi (peningkatan burn rate). 

“Sebagai informasi, pada tahun 2022 Perseroan akan memperoleh PMN senilai Rp3 Triliun. PMN tahun 2022 tersebut merupakan PMN tambahan yang bertujuan untuk penyelesaian jalan tol Kayu Agung – Palembang – Betung dan Ciawi – Sukabumi. Dapat kami sampaikan terkait proyek-proyek yang kontraknya dengan Pemerintah sampai dengan saat ini tidak ada masalah dengan financing-nya.” tutur Destiawan./

Comments are closed.